HomeBerita KatarakOperasi Katarak Berisiko Buta, Ya Atau Tidak?

Operasi Katarak Berisiko Buta, Ya Atau Tidak?

Katarak adalah kondisi kebutaan akibat opasitas lensa kristal mata. Satu-satunya pengobatan untuk mengembalikan penglihatan adalah dengan melakukan operasi katarak untuk mengangkat lensa buram. Banyak yang meragukan, apakah Katarak berisiko buta?

Oleh karena itu operasi katarak merupakan prosedur bedah yang salah yang paling sering dilakukan oleh sebagian besar ahli bedah mata. Untuk mengetahui kebenaran tentang Katarak berisiko buta ini, Pusat Katarak akan memberikan penjelasan menariknya berikut ini. 

operasi katarak berisko kebutaan, benarkah?

Operasi Katarak Berisiko Buta?

Katarak kondisi degeneratif pada lensa mata. Biasanya, lensa yang sehat membiaskan cahaya melalui pupil dan ke retina, sehingga gambar ditransmisikan ke otak. Perubahan bentuk lensa dapat menyebabkan kelainan refraksi seperti rabun jauh, rabun jauh, atau astigmatisme.

Saat katarak berkembang, itu berarti protein di lensa sedang rusak. Ini mungkin tampak seperti kesalahan refraksi pada awalnya karena Kita mungkin mengalami penglihatan kabur atau kesulitan memusatkan perhatian pada objek. Operasi Katarak Berisiko Buta, tetapi dokter mata Kita akan dapat mendiagnosis masalah tersebut dan memantau perkembangan katarak.

Gejala yang terkait dengan katarak meliputi:

  1. Penglihatan kabur.
  2. Penglihatan berkabut atau “berdebu”.
  3. Menguningnya warna.
  4. Kepekaan terhadap cahaya.
  5. Melihat gkita.
  6. Kesulitan melihat dengan baik di malam hari.
  7. Membutuhkan lebih banyak cahaya untuk membaca atau melakukan tugas dekat.

Katarak paling sering terjadi karena usia, dan kemungkinan besar dimulai sekitar usia 40 tahun. Mereka berkembang perlahan, dan banyak orang tidak memerlukan operasi katarak sampai mereka berusia 60 tahun atau lebih. Ada beberapa faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan berkembangnya katarak, sehingga Kita harus mempertimbangkan untuk melakukan beberapa perubahan gaya hidup jika Kita memiliki riwayat keluarga dengan kondisi ini, mengkhawatirkan kondisi tersebut, atau telah mengalami katarak tahap awal.

Dapatkan pemeriksaan mata secara teratur untuk mengikuti perubahan dalam penglihatan Kita dan mendiagnosis penyakit apa pun.

  1. Berhenti merokok.
  2. Minumlah alkohol secukupnya atau tidak sama sekali.
  3. Kenakan kacamata hitam untuk melindungi dari paparan sinar ultraviolet (UV).
  4. Makan makanan yang sehat.
  5. Kelola masalah kesehatan lainnya seperti diabetes atau penyakit jantung.
  6. Bahkan dengan perubahan gaya hidup ini, katarak Kita akan berkembang seiring waktu. Akhirnya, Kita memerlukan operasi katarak untuk mencegah kebutaan total.

Baca juga:
4 Proses Terjadinya Katarak dan Operasi KatarakHadir Tanpa Keluhan, Tapi Datang Berisiko Kebutaan

Apa Penyebab Kebutaan?

Operasi Katarak Berisiko Buta, tetapi apa penyebab Kebutaan dalam bahasa sehari-hari berarti kehilangan penglihatan total, operasi katarak berisiko buta tetapi definisi medis untuk istilah tersebut sedikit berbeda. Misalnya, kebutaan sebagian mengacu pada kehilangan penglihatan yang menyebabkan masukan visual yang sangat terbatas; Kita mungkin tidak dapat melihat dengan jelas, bahkan dengan kacamata atau lensa kontak, tetapi Kita mungkin dapat melihat warna atau bentuk. Kebutaan total berarti Kita tidak melihat apapun termasuk cahaya. Orang buta secara hukum memiliki penglihatan dengan nilai 20/200 atau lebih buruk, sehingga mereka tidak dapat melihat “E” di bagian atas bagan mata stkitar.

Risiko Katarak yang tidak tertangani
Risiko Katarak yang tidak tertangani

Meskipun operasi katarak berisiko buta sebagian dan seluruhnya dapat bersifat bawaan, artinya Kita mungkin dilahirkan dengan kondisi ini atau dapat dimulai pada masa kanak-kanak, ini juga merupakan kondisi yang memengaruhi banyak orang di masa dewasa ketika mereka mengalami kehilangan penglihatan. Ada beberapa alasan Kita kehilangan penglihatan, termasuk:

  1. Kecelakaan atau cedera yang menyebabkan trauma atau kehilangan mata.
  2. Penyakit seperti diabetes yang dapat menyebabkan degenerasi saraf, termasuk di mata.
  3. Degenerasi makula.
  4. Pembuluh darah tersumbat dari gumpalan darah.
  5. Mata malas.
  6. Komplikasi dari operasi mata.
  7. Penyakit khusus mata seperti katarak.

Meskipun ada banyak penyebab kebutaan yang tidak dapat diobati, katarak adalah salah satu masalah yang paling umum dan paling dapat diobati yang dapat menyebabkan kebutaan sebagian atau seluruhnya.

Kapan Saya Harus Membutuhkan Operasi Katarak untuk Mencegah Kebutaan?

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit  berusia 40 tahun ke atas yang memiliki katarak di satu atau kedua mata. Katarak ini sebagian besar berkaitan dengan usia. Jutaan orang lagi berjuang melawan katarak karena trauma, penyakit, masalah bawaan, riwayat keluarga, atau masalah lain yang menyebabkan katarak terbentuk lebih cepat.

Pada usia 75, sekitar setengah dari semua orang Amerika memiliki katarak atau riwayat katarak. Sekitar 6,1 juta orang, atau 5,1 persen, menjalani operasi katarak, di mana lensa yang sakit diangkat dan diganti dengan lensa buatan. Ini adalah cara paling sederhana untuk mencegah kebutaan pada orang yang menderita katarak, tetapi bahkan setelah diagnosis katarak, Kita tidak mungkin segera dikirim ke operasi.

Sulit untuk memprediksi seberapa cepat katarak akan berkembang, karena pengalaman ini berbeda untuk setiap orang. Katarak terkait usia seringkali berkembang lambat, tapi ini bukan aturan cepat. Dokter mata Kita akan dapat menebak tentang perkembangan penyakit ini berdasarkan pemeriksaan mata Kita, jenis katarak yang Kita miliki, dan bagaimana katarak berkembang.

Selain itu, katarak biasanya berkembang di kedua mata, tetapi akan dimulai pada waktu yang berbeda dan berkembang dengan kecepatan yang berbeda. Sekali lagi, melakukan pemeriksaan mata secara teratur dan melakukan perubahan gaya hidup dapat memperlambat perkembangan katarak sehingga Kita dapat mempertahankan penglihatan Kita selama mungkin.

Namun, tidak ada cara yang terbukti secara medis untuk mencegah katarak, dan katarak akan berkembang seiring waktu setelah Kita mengembangkannya. Untungnya, operasi katarak sangat efektif untuk memulihkan sebagian besar penglihatan Kita setelah katarak Kita berkembang menjadi kebutaan sebagian.

Setelah beberapa minggu pemulihan, Kita akan dapat melihat banyak hal dengan jelas, sehingga Kita dapat kembali mengemudi, membaca, dan melakukan tugas lain tanpa banyak memakai mata korektif. Kita mungkin masih memerlukan resep kacamata atau lensa kontak untuk meningkatkan fokus lensa buatan Kita.

keluhan pertanda operasi katarak berisiko kebutaan ?

terbaik untuk mencegah kebutaan setelah didiagnosis menderita katarak adalah dengan melakukan pemeriksaan mata secara teratur untuk memantau perkembangan kondisi Kita.

Tidak ada yang namanya pencegahan katarak. Katarak dapat disembuhkan dengan obat atau terapi, belum ditemukan obat untuk menyembuhkan Katarak. Karena itu, solusi utama untuk menyembuhkan Katarak adalah dengan prosedur operasi Katarak. Operasi  katarak ini tidak bikin buta, karena teknologi paling aman, dan resikonya kecil, mata kering, dan merah.

Terlebih lagi, Katarak  yang dialami pasien sudah sampai pada tahap penglihatan yang semakin memburuk dan sulit menjalani aktivitas sehari-hari. Pengobatan Katarak hanyalah dengan prosedur operasi Katarak yang pada umumya dapat dilakukan tanpa rawat inap.

Silahkan Lihat Artikel Lain Tentang Kesehatan Mata: 

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments