HomeJenis Katarak3 Jenis Katarak Berdasarkan Letaknya

3 Jenis Katarak Berdasarkan Letaknya

Jenis katarak berdasarkan letak terjadinya – Jenis katarak dapat dibedakan menjadi beberapa jenis yaitu berdasarkan letak, tingkat keparahan, dan pada siapa terjadinya. Pada artikel kali ini kita akan membahas Jenis katarak berdasarkan letak terjadinya

APA ITU KATARAK?

Katarak adalah penumpukan protein dalam lensa di dalam mata. Penumpukan protein ini menciptakan kekeruhan dan opasitas di dalam lensa. Pada gilirannya, penglihatan menjadi kabur, kabur, pudar atau umumnya memburuk. Katarak adalah kondisi yang sangat umum yang dapat terjadi secara alami seiring bertambahnya usia. 

Namun, katarak tidak selalu disebabkan oleh usia. Mereka dapat disebabkan oleh cedera pada mata, kondisi medis seperti diabetes, operasi mata atau kondisi mata lainnya. Penggunaan steroid dapat mempercepat perkembangan katarak. Meskipun relatif jarang, anak-anak kadang-kadang dilahirkan dengan katarak bawaan atau mengembangkannya selama masa kanak-kanak. Untungnya, terlepas dari penyebabnya, katarak dapat diobati dengan pembedahan dengan tingkat keberhasilan yang tinggi.

Taukah kamu, tidak semua katarak itu sama lho. Setiap jenis katarak terbentuk dalam bagian lensa tertentu dengan efek fisik dan pola perkembangan yang berbeda-beda. Yang akan kita bahas kali ini adalah Jenis katarak berdasarkan letak

Apa Saja Tiga Jenis Katarak Berdasarkan Letak dan Tingkat Kekeruhannya?

  1. Katarak Subkapsular Posterior (Belakang Lensa)

Jenis katarak berdasarkan letaknya yang pertama yaitu Katarak Subkapsular Posterior (PSC) terbentuk di bagian belakang lensa, selain kapsul yang menahan lensa di tempatnya. Ketika katarak berkembang, ia akan semakin menghalangi jalur cahaya dan menyebabkan silau. Jenis katarak ini umumnya ditemukan pada pasien yang mengalami trauma mata atau operasi, yang telah mengalami peningkatan kadar gula darah, atau yang telah diobati dengan steroid. Namun, katarak PSC dapat terbentuk di mata yang sangat normal yang tidak memenuhi salah satu kriteria ini. Kadang-kadang, katarak PSC akan hadir pada anak-anak dan bahkan bayi. Perkembangan katarak PSC biasanya lebih cepat daripada bentuk katarak lainnya. Ini mungkin menjadi signifikan secara visual selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, tetapi dapat terjadi secepat berminggu-minggu dan bahkan berhari-hari.  Katarak PSC dapat membahayakan penglihatan membaca seseorang, menyebabkan silau atau lingkaran cahaya di sekitar lampu pada malam hari, dan dapat mengakibatkan penglihatan yang memburuk dalam pengaturan cahaya terang. Jika tidak ditangani, katarak subkapsular posterior dapat mengakibatkan gangguan penglihatan yang signifikan dan dapat berkembang menuju kebutaan.

BACA JUGA :
Waspada, Ini 4 Penyebab Katarak Pada Anak!
3 Metode Operasi Katarak Yang Perlu Kamu Ketahui

  1. Katarak Nuklir (Pusat Lensa)

Jenis katarak berdasarkan letaknya yang kedua adalah Katarak sklerotik nuklir (juga dikenal sebagai “katarak nuklir”) adalah jenis katarak yang paling umum dan umumnya dibawa sebagai akibat dari bertambahnya usia. Katarak nuklir mempengaruhi pusat lensa, juga dikenal sebagai nukleus. Dengan jenis katarak ini, lensa secara bertahap mengeras dan berubah menjadi kuning atau coklat pekat dari waktu ke waktu. Pengerasan lensa ini disebut sebagai “sklerosis.” Yang aneh dengan kondisi ini adalah pada tahap awal beberapa pasien akan merasa penglihatan membaik secara mendadak, termasuk berkurangnya rabun jauh dan penglihatan membaca terasa lebih jelas. Namun, efek ini hanya bersifat sementara. Secara umum, katarak nuklir menyebabkan gangguan yang lebih signifikan pada penglihatan jarak jauh daripada penglihatan dekat.
Ketika katarak nuklir mencapai tahap lanjut, dapat membuat pasien kesulitan untuk membedakan warna yang berbeda. Untungnya, Jenis katarak berdasarkan letaknya yaitu katarak sklerotik nuklir ini tumbuh perlahan dan mungkin memakan waktu beberapa tahun sampai mulai memengaruhi penglihatan seseorang.
Pasien memiliki harapan dapat menunda operasi katarak dengan kacamata baca dan kacamata yang efektif setelah dikonsultasikan dengan dokter mata, mengenakan kacamata hitam anti-silau, dan mengambil tindakan pencegahan seperti menghindari mengemudi di malam hari.

  1. Katarak Kortikal (Lapisan Luar Lensa)

Jenis katarak berdasarkan letaknya yang selanjutnya yaitu Katarak kortikal mempengaruhi lapisan luar lensa. Jenis katarak ini terjadi ketika opasitas terbentuk di korteks lensa. Katarak kortikal terlihat pada tahap awal ketika area mendung kecil atau garis-garis putih mulai terbentuk di dalam korteks lensa. Garis-garis putih ini, (juga dikenal sebagai “jari-jari kortikal”) dapat tumbuh hingga meluas ke pusat lensa saat katarak kortikal memburuk. Apabila hal ini terjadi, garis-garis dapat menghalangi cahaya untuk melewati lensa secara alami yang dapat menyebabkan silau, sensitivitas cahaya, penglihatan kabur, dan masalah dengan persepsi kedalaman. Kacamata resep dapat membantu menebus beberapa kehilangan penglihatan dalam jangka pendek, tetapi operasi katarak pada akhirnya akan diperlukan untuk memperbaiki kondisi ini.

Setelah mengetahui Jenis Katarak, perlu untuk kita ketahui bersama mengenai cara-cara pencegahan katarak. 


Baca Juga :
6 Keunggulan Operasi Katarak Phacoemulsification
Daftar Operasi Katarak Gratis 2022

Pencegahan Katarak

Terlepas dari banyak jenis katarak berdasarkan letaknya, Pencegahan Katarak sebenarnya bisa dilakukan sedini mungkin. Pada dasarnya, semua kembali kepad apola hidup dan gaya hidup masing-masing. Berikut cara atau upaya mencegah Katarak yang bisa Anda lakukan:

  1. Melakukan pemeriksaan mata rutin ke dokter spesialis mata, khususnya bagi Anda yang memiliki faktor risiko Katarak
  2. Melindungi mata dari benturan atau trauma benda asing
  3. Menghindari dan mlindungi mata dari paparan cahaya matahari yang terlalu lama, Anda dapat menggunakan kacamata yang melindungi dari sinar ultraviolet baik UVA dan UVB (bila aktivtias sehari-hari Anda dituntut di tempat yang mengharuskan terpapar sinar matahari dalam kurun waktu lama)
  4. Menjaga kadar gula darah agar tetap normal, khususnya pada pengidap Diabetes Melitus
  5. Membatasi aktivtas atau kebiasaan menyetir di malam hari
  6. Memastikan pencahayaan di rumah dalam kondisi terbaik (tidak terlalu gelap dan tidak terlalu terang)
  7. Menggunakan kacamata saat membaca (terlebih bagi Anda yang mengalami kelainan refraksi)

Pengobatan Katarak

Banyak yang bertanya, apakah Katarak dapat disembuhkan dengan obat atau terapi? Jawabannya adalah belum ditemukan obat untuk menyembuhkan Katarak. Karena itu, solusi utama untuk menyembuhkan Katarak adalah dengan prosedur operasi Katarak. Berbeda dengan Lasik yang merupakan prosedur untuk memperbaiki jaringan kornea, Operasi katarak adalah prosedur untuk mengangkat lensa mata yang mengalami kekeruhan dan menggantinya dengan lensa mata buatan. Pengobatan katarak ini biasanya merupakan prosedur rawat jalan yang memakan waktu sekitar 15 menit sampai 1 jam. Operasi katarak saat ini memiliki banyak pilihan, salah satunya yaitu teknik phacomulsification yang menawarkan lensa premium sehingga pasien tidak perlu menggunakan kacamata pasca operasi.

Sekian penjelasan mengenai Jenis katarak berdasarkan letaknya, Tonton video dibawah ini untuk mengetahui informasi lebih lengkap seputar katarak
Mengenal Katarak (Jenis & Penyebabnya)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular